Makassar

Adi Rasyid Ali : Ada Yang Panik KPU Minta Keadilan ke MA

MAKASSAR, LINK1SULSEL.COM — Adi Rasyid Ali (ARA), Ketua Tim Pemenangan Moh Ramdhan ‘Danny’ Pomanto-Indira Mulyasari (DIAmi) menanggapi santai aksi tim hukum pasangan Munafri Arifuddin-Rachmatika Dewi (Appi-Cicu) melaporkan KPU Kota Makassar ke Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP).

Menurut Ketua DPC Partai Demokrat Makassar ini langkah Appi-Cicu tersebut merupakan bentuk kepanikan atas hak kasasi yang diajukan KPU Makassar ke Mahkamah Agung (MA).

“Saya kira itu jelas mencerminkan bahwa ada pihak yang panik dengan putusan KPU untuk meminta keadilan ke institusi hukum yang lebih tinggi dari PTTUN. Mungkin mereka takut kalah di sidang kasasi,” cetus ARA, Kamis kemarin (29/3/2018).

ARA menyerahkan kepada masyarakat Kota Makassar untuk menafsirkan sendiri motif apa gerangan yang ada dibalik sikap ngotot Appi-Cicu untuk melawan kotak kosong di pilwalkot.

“Jangan halang-halangi KPU untuk meminta keadilan ke Mahkamah Agung. Itu hak KPU yang dijamin oleh undang-undang. Faktanya PTTUN sendiri juga merestui KPU kok untuk ajukan kasasi ke MA. Tapi kenapa mereka (Appi-Cicu.red) ngotot sekali yah? Pikirkan saja sendiri,” imbuh Wakil Ketua DPRD Makassar ini.

ARA pun meminta KPU untuk tidak takut dengan segala bentuk ancaman dan intervensi yang dilakukan oleh oknum yang tidak menginginkan keadilan ditegakkan di Pilkada Makassar.

Sebelumnya, Tim Hukum Appi-Cicu yang terdiri dari Muchtar Djuma, Nursalam, Sulaeman Syamsuddin dan Andi Firmansyah secara resmi melaporkan KPU Makassar ke DKPP di Jakarta, Kamis kemarin (29/3/2018).

Dalam laporannya, disebutkan bahwa Appi-Cicu keberatan atas putusan KPU Kota Makassar mengajukan memori kasasi ke MA atas putusan PTTUN yang dimenangkan oleh Appi-Cicu. Mereka meminta KPU untuk menerima putusan PTTUN dan mendiskualifikasi DIAmi dari daftar peserta Pilwalkot Makassar. (*)

To Top